Isnin, 25 Mac 2013

Maafkan aku kucing


6.00am

aku ternampak seekor kucing jalanan yg meminta makan di seberang jalan waktu hendak pergi ke sek waktu pagi..kucing tu kesejukkan dan kelaparan ..mengiaw2 seolah2 menangis meminta simpati..apakah daya aku hanya mampu memadang kucing tersebut penuh simpati.apabila aku panggil dia datang dekat mengesel-geselkan kan badan di kaki..makin di usap makin manja..minta didukung ..berdiri si kecil bila aku berdiri..minta di usapalahai macam mana nak gi sekolah bila ada kucing semanja ini...bas dah sampai..sementara menunggu giliran aku naik , aku pandang si kucing kecil dalam ramai2 org yg naik bas,mata kucing tu pandang aku...aduh sayunya hati..Sesekali aku menoleh ke arah si anak kucing.si anak kucing juga memandang dengan rasa sayu hati.aku tanamkan nekat di hati tengah hari nanti akan ku bawa makanan untuk kucing tu nanti...tunggu kakak balik ya sayang..bas datang dan terlalu penuh dan aku terpaksa berdiri.memang di waktu begini bas akan sentiasa penuh.kerana itu aku tak dapat bawa pulang si anak kucing.nak diletakkan si anak kucing di mana pula nanti?"andai saja aku dapat membantumu......maafkan aku si anak kucing...maafkan aku... "airmata aku itu kian membasahi pipi,cuba disapu airmata itu agar tidak dilihat orang.aku cuba menahan sebak.perlahan-lahan bas meninggalkan perhentian bas.perlahan-lahan jua si anak kucing hilang dari pandangan.namun wajah si anak kucing tak pernah hilang dari ingatan ku.

130pm

aku membawa pulang ikan goreng yg dibeli di kantin..siap aku buang tulang & gaulkan sekali..mesti si kucing kecil kenyang nanti..sampai di perhentian bas..aku tercari2...miaw.. miaw..la mana si kecil nieaku pangil lagi miaw miaw...lebih 1/2 jam mencari..aku tanya pada mamak jual paper dekat hentian bas..aku terangkan satu persatu colour bulu kucing tu..mamak tu pandang aku...hah sudah hati ku berdegup laju..mamak tu tunjukkan longkang besar tepi jalan ..aku terduduk kat situ jugak sayunya hati ...tenggok kucing kecil tu dah terkulai ...tak bernyawa lagi..aku terjun dalam longkang yg tak berair itu..untuk menyalamatkannya apakah daya allah lebih menyanginya..badanyan masih lembik namun sudah tak bernyawa...tak ada luka besar yang kelihatan kecuali kakinya dah terkulai patah...yaallah kesiannya nasibmu wahai kucing...mamak tu kata kemungkinan kucing nie kena langgar waktu melintas...aku dukung kucing tu bawa pulang ke rumah..sepangjang perjalanan menangis tanpa henti..15 minit berjalan kaki aku peluk sekuat hati..apalah nasibmu wahai si kecil ..sudahlah masih kecil, kesejukkan, kelaparan,,dilanggar sedemikian rupa..aku pahatkan doa..buat mu si kecil..ya allah dugaan apakah ini..sesampai dirumah aku kebumikan si kecil yg aku namakan putra...moga kau tenang disana..aku mengurungkan diri di dalam bilik.terasa kesal yang teramat kerana tak dapat membantu si anak kucing.lalu aku berazam di dalam hati,"aku berjanji wahai si anak kucing,aku akan membela kucing-kucing lain yang senasib denganmu"airmataku mengalir lagi,ingatan terhadap anak kucing itu semakin kuat.berulang kali aku menyalahkan diri..."andai saja aku dapat membantumu....maafkan aku....maafkan aku......"moga kau sentiasa dilindungi Allah S.W.T...."ingatan ku pada si anak kucing tetap terpahat hingga kini.mungkin si anak kucing kini di syurga.bermain-main dan melalui saat indah tidak seperti di dunia.setahun dah berlalu..seperti mana yang pernah aku azamkan suatu tika dulu,setiap kali aku terjumpa kucing yang terbiar,aku akan memberi kucing itu makan.jika ada kucing yang keadaannya terlalu menyedihkan,aku akan membawanya pulang.semakin lama semakin banyak kucing-kucing terbiar di rumah kupada ku itu tidak menjadi beban.mujur keluarga memahami...aku berbangga kerana kucing-kucing itu cukup mengenali akupulang dari kerja ada yang menyambut. aku dikelilingi si comel yg menghibur hati.hatiku gembira bukan kepalang.aku sentiasa berdoa dalam hati..."aku percaya mereka ini lah yang akan mendoakan aku kelak...inyaAllah......"hati ku sentiasa teringgatkan si kecil " putra" tiada yg mampu menganti tempatmu sayang..semoga suatu hari nanti dapat ku buka satu taman yg menempatkan kucing2 yg terbiar,,,itu azam ku suatu hari nanti..."maafkan aku si anak kucing,kerana di saat itu aku tak mampu untuk membantumu seperti ini.tenanglah dikau di mana saja kau berada...moga kau tahu aku amat mengasihimu! 


sekadar berkongsi


4 ulasan:

syahirah berkata...

nice sharing.
saya suka kucing.
saaaayang kucing

hana hadi berkata...

Ya Allah.. sedih sangat cerita ni. Tuhan sayangkan kucing tu.. Mungkin xnak kucing tu lebih menderita..

sue berkata...

@syahirah saya pun suka kcing :)

sue berkata...

@hana hadi kann .. sian plak

 
All right reserved by seuleira @copyright protected